Meet Maleo, Mascot of Lore Lindu National Park

Another story about another part of Nusantara…

Kali ini saya akan bercerita tentang kunjungan ke Sulawesi bagian Tengah…

Sudah lama sebenarnya ingin mem-posting cerita ini, tapi sayangnya tidak cukup rajin dan selalu punya alasan malas untuk mengurai kata.. hehehe

Oke. Lets start it !

Palu yang terkenal dengan bawang gorengnya yang enak ternyata tempat dari salah satu Taman Nasional yang ada di Indonesia. Namanya Taman Nasional Lore Lindu. Taman Nasional ini memiliki luas sekitar 217.991 Ha. Karena areanya yang luas dan waktu berkunjung yang terbatas jadi saya dan tim yang kebetulan seperjalanan memilih berkunjung ke tempat Penangkaran Maleo di daerah Salaki. Dari kota Palu, jarak tempuh ke Salaki sekitar 2 jam perjalanan. Perjalanan agak sedikit terhambat karena ternyata di Palu ini nyari solar aja susah banget.. Hiks! Hiks! Mesti muter nyari ke seantero kota, satu demi satu SPBU baru nemu. Fiuhh..!! Salah satu masalah saat jauh dari pusat pembangunan yaa kayaknya..

Nah, setelah 2 jam perjalanan, kami pun tiba di kantor resort TN yang ada di Salaki. Tapi, untuk ke Penangkaran Maleo, masih harus menempuh perjalanan lagi menggunakan sepeda motor dengan waktu tempuh sekitar 20 menit dan keadaaan jalan yang agak cocok buat off road soalnya yang dilewatin adalah kebun-kebun masyarakat dan sungai.. :))

Kiri kanaaan kulihat saja banyaak pohon kelapaaa *nyanyii*

Pake Lewat Parit-parit juga lohh..!!
Closer to the targeeet…!! :))

Ini sungai yang harus disebrangin kalau mau ke penangkaran Maleo.. Tapi sungainya kemudian melebar karena longsor…
Nahh..!! Nyebrangnya kudu begini biar gak hanyut.

Soalnya aliran sungainya lumayan deress..!! :))

Salah satu part yang asik.. Jalan-jalan di hutan lagi… Yuhuuu..!!
Dan ternyata eh ternyata… tempat ini juga punya mata air panas.. Hmmm..!! Harusnya bisa jadi tempat pariwisata yang menarik. Tapi kemudian saya jadi bertanya-tanya, ada apakah? kenapa tempat sebagus ini sepi pengunjung..?? hehehe
Finaaally..!! Welcome to Saluki.. *tepuk tangan membahana* *sembari ngos-ngosan*. Oke jalan kakinya sebenarnya gak lama, hanya sekitar 15 menit udah sampai ke lokasi penangkaran ini. :))
No Caption..! No comment…!! *grinning*

Nah, jadi sodara-sodara seantero negeri… Penangkaran ini dibangun untuk membudidayakan –hmm bukan, istilah itu gak tepat.. hmm mungkin meng-conserve lah yaa– burung-burung Maleo agar tidak punah. Karena keberadaannya sekarang pun sudah mulai langka… Nah, apa dan bagaimana bentuk dan rupa Maleo bisa lebih jelas dilihat di sini.

Ini diaa penampakan si mama Maleoo di tangkaran.. Karna malu-malu sama kami para tamu.. Akhirnya dia memilih bertengger di atas. Fiuhh..!!
Dari penangkaran, jalan sedikit sekitar 10 menit ke belakang.. kita bisa menemukan hamparan lahan yang penuh dengan lubang-lubang..

Eits! tapi ini bukan lubang jebakan untuk berburu.. Amazing-nya, sehamparan lubang itu dibuat oleh mama Maleo ketika akan bertelur… Kebayang gak sih, burung seukuran lebih gede dikit dari ayam.. Bikin lubang segede di atas itu… dan mereka bikin lubang gak cuma satu… bisa tiga sampai lima lubang… itu untuk mengelabui musuh-musuh alami mereka seperti biawak dan babi hutan dari lokasi telur yang sebenarnya…

Kebetulan sekali, saat kami sampai di lokasi, ada mama Maleo yang langsung kabur.. Which is mean, salah satu dari lubang itu punya telor.. *hip hip hurray dalam hati*.

Ehemm! tapi maaf yaa.. saya gak termasuk salah satu dari musuh alami mereka loh..!! hehe

Jadi, penangkaran ini dibangun salah satu fungsinya adalah untuk mengerami telur-telur Maleo yang ditemukan di alam, di dalam penangkaran. Reasonnya, kalo di alam ternyata bukan cuma biawak sama babi hutan yang suka makan telor, masyarakat juga banyak yang memburu telor Maleo ini..

Nah, kalo denger cerita.. Konon kabarnya si mama Maleo ini kalo abis bertelur langsung pingsan lohh.. Kesian juga yaa.. Mungkin karna itu, kalo abis nelor dia langsung lari ninggalin anaknya.. Kalo ngutip kata temen aku, si mama Maleo ini mama durhaka.. abis nelorin anaknya ditinggalin begitu aja.. -__- |emang ada gitu yaa mama durhaka??|

Gimana mama Maleo gak pingsaaan kalo telornya segede gaban giniiihh..??!! *membelalak*

Nah, ternyata lagi |ternyata yang kesekian kalinya| perlu teknik dan pengalaman bertahun-tahun loh untuk mengenali lubang telor yang asli. Si mama Maleo, walaupun setelah bertelor dan pingsan kemudian pergi begitu saja meninggalkan telornya ternyata masih punya naluri ke-mamah-an. Seperti yang udah diceritain sebelumnya, dia bikin segitu banyak lubang |mungkin di tengah-tengah kontraksi dan entah udah bukaan ke berapa. *abaikan yg ini*| buat ngerjain siapa aja yang mencoba mengambil telurnya. Dan kayaknya sih emang burung ini tuh diciptakan Tuhan dengan unik dan sempurna. Soalnya dia endemik di wilayah-wilayah dengan karakteristik geothermal tertentu. Nah, kondisi ini yang memungkinkan si telur keluar cangkang tanpa perlu bermanja-manja sama mamahnya. Benar-benar telur teladan pemirsah. Dari telur aja udah mandiri.. hehehe.

Jadi akhirnya, saya berkesempatan mencoba mengambil telur Maleo dari dalam lubangnya… Setelah menebak beberapa kali, ternyata lubang yang saya tunjuk selalu salah. Kemudian bertemulah kami semua dengan sebuah lubang.. Lubang yang baru saja ditinggalkan oleh si mama Maleo yang langsung terbang saat kami tiba..

Ini dia si lubang ajaaiib.. :))
Setelah mengobok-obok tanah berpasir sekitar 10 menit |lama lohh ini..!!| dan bermandi peluh…

Akhirnya, telurnya ketemu juga pemirsahh..!! Dan saya pun tersenyum senang. hehehe

Jadi, mengambil telur dari lubang ini juga punya tips dan trik khusus… Saat menggali, kita gak boleh menggunakan tenaga berlebih, takut telurnya pecah.. terus saat mengeluarkan telur, posisi telur jangan sampai kebalik Itu sama skali gak boleh, konon kabarnya |bukan konon lagi sebenarnya, ini fakta..!!| kalo telornya kebalik, baby Maleonya gak akan menetas… Jadi selama perpindahan tempat, telur harus tetap dijaga sesuai posisi sebenarnya. Sampai ditaroh lagi di lubang buatan di penangkaran. Hmm, tapi kalo dipikir-pikir beby Maleo ini hebat loh. Lubang yang dibuat mamahnya aja dalemnya bisa sampai setengah meter, bahkan katanya bisa sampai semeter. Trus kebayang gak sih, bayi yang baru keluar dari cangkang telur, menetas kemudian harus menghadapi perjuangan lain yaitu mengorek-ngorek tanah sampai dia ketemu permukaan bumi.

Hidup ini kerassss sodara..!!! Makanya gak boleh kalah semangat sama baby Maleo.

Beby Maleo lagi mengkhayal kapan dia dibebaskan dari tangkaran… heheh
Advertisements